Membuka akses finansial untuk
jutaan masyarakat Indonesia

Kartu Kredit

Kredit & Pinjaman

Asuransi

Investasi

UKM

Info & Blog

Tentang Kami

4 menit waktu bacaan

Dampak Korupsi di Indonesia Bagi Perekonomian

by Surtan Siahaan on 25 Oktober, 2017

Korupsi di Indonesia kian lama kian akut. Padahal, korupsi memiliki dampak negatif bagi seluruh sendi kehidupan, tak terkecuali sektor perekonomian.

Lantas apa saja dampak korupsi bagi perekonomian dan dunia usaha secara khusus? Berikut ini ulasannya :

Menghambat investasi

Tidak heran jika dunia bisnis menginginkan agar upaya pemberantasan korupsi digencarkan. Alasannya, korupsi bisa menghambat laju investasi. Padahal, jika laju investasi terhambat maka perkembangan dunia usaha bisa terkena dampaknya.

Pertanyaannya, kenapa korupsi bisa membuat investasi terhambat? Jawabannya karena korupsi membuat investor baik dalam dan luar negeri ragu-ragu untuk menanamkan modalnya di Indonesia.

Sebab, investasi yang terjadi di sebuah negara dengan tingkat korupsi tinggi memiliki risiko tinggi untuk gagal. Alih-alih memberikan keuntungan, suntikan modal dari investor justru habis digerogoti koruptor.

Pengusaha di mana pun tentu tidak mau mengambil risiko seperti ini. Oleh karenannya, banyak investor yang memindahkan investasinya dari sebuah negara rawan korupsi ke negara yang lebih rendah tingkat korupsinya.

Sulit membangun usaha

Negara dengan tingkat korupsi tinggi biasanya memiliki birokrasi berbelit dan berbiaya mahal. Kondisi seperti ini jelas merugikan karena urusan yang berkaitan dengan dunia usaha seperti perizinan, pajak dan lain sebagainya akan menjadi rumit dan mahal.

Sebab, untuk memudahkan urusan biasanya pengusaha harus membayar pungutan tak resmi dan biaya-biaya siluman lainnya.

(Baca juga: Cara Hitung Pajak Bumi dan Bangunan dan Biaya Lainnya)

Fasilitas penunjang usaha tak terbangun

Korupsi bisa mengakibatkan ekonomi biaya tinggi. Contoh sederhanannya adalah fasilitas transportasi seperti jalan, jembatan, pelabuhan dan bandara yang tidak terbangun akibat dana pembangunannya dikorupsi.

Akibatnya, seorang pengusaha yang ingin mendatangkan bahan baku, misalnya, harus mengeluarkan biaya lebih besar karena lama perjalanan yang lebih lama jika dibandingkan pada negara dengan kondisi fasilitas transportasi yang baik.

Harga barang kian mahal

Dampak lanjutan dari biaya ekonomi tinggi adalah harga barang yang ikut melambung. Alasannya karena biaya produksi menjadi tinggi akibat fasilitas-fasilitas pendukung dunia usaha seperti jalan, jembatan, rel kereta, bandara dan pelabuhan yang tidak terbangun dengan baik.

Jika harga barang mahal, maka ada dua konsekuensi yang mengancam pengusaha. Konsekuensi pertama, daya serap atas barang produksinya jadi rendah karena harga yang mahal.

Dan, konsekuensi keuda, untuk menghindari barang tidak laku pengusaha pun menurunkan keuntungan yang mengakibatkan laju sebuah usaha menjadi tidak berjalan dengan baik.

Kemiskinan yang berujung pada lemahnya daya beli

Turunnya investasi dan pertumbuhan ekonomi akan berdampak langsung pada turunnya kesempatan kerja. Akibatnya, jumlah pengangguran meningkat. Bila masyarakat produktif menganggur maka kemiskinan akan meningkat. Hasil akhirnya, daya beli masyarakat pun turun.

Hal inilah yang paling menjadi momok pengusaha. Sebab, semurah apapun harga barang menjadi percuma karena masyarakat tidak punya uang untuk membeli barang kebutuhan.

3 strategi pemberantasan korupsi

Untuk memberantas korupsi yang kian menjadi-jadi, Indonesia membentuk sebuah Lembaga bernama Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dalam kerja-kerja pemberantasan korupsi, KPK berlandaskan atas strategi yang sudah disusunnya. Berikut ini 3 strategi tersebut:

Represif

Melalui strategi represif, Komisi Pemberantasan Korupsi menyeret koruptor ke pengadilan tindak pidana korupsi (Tipikor), membacakan tuntutan serta menghadirkan saksi-saksi dan alat bukti yang menguatkan. Tahapan strategi represif terbagi menjadi

1. Penanganan laporan pengaduan masyarakat. Bagi KPK laporan masyarakat merupakan sumber informasi yang penting. Bahkan, hampir sebagian besar kasus korupsi berhasil diungkap oleh KPK berkat informasi dari masyarakat.

Namun, tidak semua laporan masyarakat akan ditindaklanjuti karena KPK terlebih dahulu akan melakukan verifikasi dan penelaahan.

(Baca juga: Apa itu Pajak Progresif Kendaraan dan Cara Hitungnya?)

2. Penyelidikan. Ini merupakan tahap yang dilakukan dalam rangka menemukan alat bukti yang cukup. Dalam penyelidikan KPK bisa melakukan penyelidikan sendiri atau melimpahkan perkara tersebut pada penyidik kepolisian atau kejaksaan.

3. Penyidikan. Tahap ini biasa ditandai dengan ditetapkannya seseorang menjadi tersangka. Untuk kepentingan penyidikan, seorang tersangka wajib memberikan keterangan pada KPK mengenai seluruh harta bendanya yang diketahui atau diduga memiliki hubungan dengan korupsi yang dilakukan oleh tersangka.

4. Penuntutan. Tahap ini dilakukan oleh jaksa penuntut umum setelah menerima berkas dari penyidik.

5. Pelaksanaan putusan pengadilan / eksekusi.

Perbaikan sistem

Sistem pemerintahan di Indonesia kerap membuka peluang seseorang melakukan korupsi. Sebagai contoh, prosedur perizinan yang rumit dan memakan waktu kerap membuat pengusaha tergoda untuk menyuap petugas.

Oleh karena itu, KPK merekomendasikan perubahan sistem di sebuah Lembaga atau organisasi tertentu yang meminimalisir kemungkinan korupsi.

Selain itu, KPK mendorong transparansi penyelenggaraan negara dengan kewajiban bagi setiap penyelenggara negara untuk melaporkan harta kekayaan pada KPK.

Edukasi dan kampanye

Poin penting dalam upaya pemberantasan korupsi adalah kesamaan pemahaman mengenai definisi korupsi. Sebab, dengan adanya kesamaan persepsi, pemberantasan korupsi dapat dilakukan secara tepat dan terarah.

Contohnya mengenai uang terima kasih. Banyak petugas pelayanan public melihatnya sebagai hal yang wajar diterima sejauh tidak meminta apalagi memaksa.

Contoh lainnya, hanya karena merasa sebagai bukan penyelenggara negara seseorang merasa tidak berkewajiban untuk ikut memberantas budaya korupsi.

Untuk itu, KPK berupaya secara massif untuk memberi pemahaman dan penyadaran mengenai korupsi dan bahayanya bagi kehidupan bermasyarakat.

Tentang Penulis