Membuka akses finansial untuk
jutaan masyarakat Indonesia

Show menu

2 menit waktu bacaan

Inilah Keuntungan Finansial Jika Kamu Pensiun Dini

by Surtan Siahaan on 29 Maret, 2016

persiapan pensiun _ investasi - CekAja.com

Tidak sedikit orang yang berani memutuskan untuk berhenti kerja di usia muda atau pensiun dini. Kepastian akan penghasilan rutin, beragam fasilitas perusahaan dan rutinitas yang sudah akrab dilakoni merupakan kenyamanan yang sulit untuk ditinggalkan.

Belum lagi kondisi ekonomi yang tidak menentu membuat orang berfikir bahwa dapat bekerja seperti sekarang merupakan sebuah keuntungan. Padahal, pensiun dini menawarkan banyak keuntungan finansial lho. Bahkan, bisa menuntun kamu mencapai kemerdekaan finansial lebih cepat lagi. Berikut ini keuntungan pensiun dinia:

Uang pesangon

Ada dua jenis pensiun dini. Pertama pensiun dini yang ditawarkan oleh perusahaan dan pensiun dini yang merupakan ketetapan perusahaan. Keduanya menawarkan satu keuntungan yang sama yakni uang pesangon.

Biasanya, pada pensiun dini yang ditawarkan oleh perusahaan, jumlah uang yang ditawarkan cukup besar. Hal ini untuk menarik minat karyawan agar mengikuti program pensiun dini. Nilainya bahkan bisa mencapai ratusan juta rupiah.

(Baca juga: 7 Tips Traveling Nyaman Bersama Anak)

Bisa memulai bisnis

Memiliki bisnis sendiri adalah cita-cita banyak karyawan kantoran yang jarang terwujud. Alasan klisenya karena kekurangan modal. Nah, dengan menerima tawaran pensiun dini, kamu bakal memperoleh modal yang cukup untuk memulai usaha.

Tentunya, modal ini jauh lebih murah dibanding kredit bank. Dengan menjalankan bisnis, peluang untuk merdeka secara finansial pun semakin terbuka lebar.

Menghemat biaya kesehatan

Mereka yang mengajukan pensiun dini biasanya jauh lebih sehat karena tidak mengalami stres akibat kerja, kurang tidur dan kurang waktu untuk berolahraga. Dengan pensiun dini dan menjalankan bisnis sendiri, kamu punya lebih banyak waktu untuk menjaga kesehatan dan menghindari stres akibat pekerjaan. Dengan hidup lebih sehat, pengeluaran juga jauh lebih hemat.

(Baca juga: Boleh Ditiru, Inilah Kebiasaan Hemat Para Tokoh Dunia)

Lebih bijak membelanjakan uang

Banyak para pensiunan melakukan hal yang susah dilakukan saat masih berstatus sebagai karyawan: irit. Lantaran hilangnya pendapatan rutin yang biasa diterima setiap bulan, orang pun cenderung bijak saat belanja.

Salah satu contohnya adalah tidak terburu-buru saat menginginkan sesuatu. Mereka yang punya waktu banyak akan cenderung membandingkan satu produk dengan produk lainnya atau membandingkan satu penjual dengan penjual lainnya.

Tentang Penulis

Kartu Kredit

Kredit & Pinjaman

Asuransi

Investasi

UKM

Info & Blog

Tentang Kami