7 Pasar Terbesar di Indonesia yang Paling Populer dan Legendaris

Meski zaman sudah maju, dan sudah banyak supermarket modern, namun keberadaan pasar tradisional, masih menjadi primadona masyarakat Indonesia. Bahkan, di Indonesia sendiri terdapat pasar terbesar di Indonesia, yang masih bertahan di tengah munculnya marketplace online.

Bukan hanya sekadar tempat jual beli, pasar terbesar di Indonesia ini, biasanya terdapat banyak produk, mulai dari yang sejenis, hingga yang menyediakan banyak jenis.

Mulai dari pakaian, makanan, jajanan, sayuran, buah-buahan, produk kerajinan, perabotan rumah tangga, dan lain-lain.

Tidak hanya itu, kehadiran pasar terbesar di Indonesia ini juga, menjadi bagian dari budaya di Indonesia.

Karena dari beberapa daerah, setidaknya memiliki pasar induk terbesar, dan berciri khas yang tersebar. Bahkan, jauh sebelum adanya pasar modern seperti sekarang ini, Indonesia sudah punya beberapa pasar induk yang besar, megah, populer, berciri khas, dan tentunya legendaris.

Selain lengkap, harga produk di pasar tradisional juga terbilang murah, ketimbang di pasar modern, seperti di supermarket atau mall.

Kamu sendiri, lebih suka ke pasar tradisional atau modern? Jika, masih suka ikut ibu pergi ke pasar tradisional, sebaiknya ketahui deretan pasar terbesar di Indonesia berikut ini.

(Baca Juga: 9 Pasar Teraneh di Dunia)

Pasar Terbesar di Indonesia

1. Pasar Peunayong – Aceh

Pasar terbesar di Indonesia yang pertama adalah Pasar Peunayong, yang terletak di Aceh. Di Pasar Peunayong ini, kamu bisa menemukan banyak penjual atau toko, yang menjual barang kebutuhan harian.

Tapi ada yang menarik dari pasar yang satu ini, yakni namanya. Jika diperhatikan, nama pasar ini seperti bukan ejaan Indonesia, karena memang nama Peunayong ini berasal dari bahasa China, yang artinya memayungi.

Mengapa demikian? Hal tersebut dikarenakan daerah Peunayong, memang dihuni banyak masyarakat etnis China, Persia dan India.

Selain itu, kawasan Peunayong dan sekitaran pasarnya, merupakan wilayah kota tertua di Banda Aceh.

Karena kawasannya dikelilingi pasar besar, maka tak heran jika banyak masyarakatnya, menjadikan berjualan sebagai mata pencaharian utama mereka.

Perlu diketahui juga, bahwa pasar Peunayong ini kabarnya sudah ada sejak abad ke-17. Pantas saja, sangat terkenal dan sangat legendaris.

Bahkan, dulu pasar ini menjadi tempat bertemunya, para pedagang musiman yang datang ke pasar Peunayong menggunakan kapal pesiar lintas negara.

Jika saat menjelang hari besar, seperti Idul Fitri, Idul Adha, dan perayaan lainnya, pasar Peunayong ini, selalu jadi pusat belanja daging.

Namun, kabarnya baru-baru ini, Pemerintah Kota Banda Aceh, telah memutuskan mengubah Pasar Peunayong, sebagai kawasan kuliner. Kamu sendiri sudah pernah kunjungi?

2. Pasar Aur Kuning – Bukittinggi

Masih di pulau Sumatera, pasar terbesar di Indonesia selanjutnya adalah Pasar Aur Kuning, yang terletak di Bukittinggi. Pasar yang tak pernah sepi hingga sekarang ini, menyediakan berbagai kebutuhan harian masyarakat, hingga pernak pernik khas Minang.

Satu hal yang membuat Pasar Aur Kuning ini tak pernah sepi pengunjung, adalah karena lokasinya yang menyatu dengan terminal.
Menjadi pasar terbesar di Bukittinggi, pasar ini juga menjadi pasar yang sangat populer dan legendaris.

Namun, kondisinya kini sudah mulai tampil modern, dan hal tersebut sama sekali tidak mengurangi citra pasar, sebagai pasar tradisional legendaris.

Agar berciri khas, kini pasar tersebut tampil dengan bangunan gaya Minangkabau, tepatnya di depan gerbang masuk. Namanya juga pasar tradisional, maka tak heran jika harga yang ditawarkan murah-murah. .

3. Pasar Gedhe – Solo

Pasar terbesar di Indonesia yang ketiga ada Pasar Gedhe. Seperti namanya, Pasar Gedhe ini memang merupakan pasar induk terbesar di Solo, tepatnya di jalan Jenderal Sudirman hingga Jalan Urip Sumohardjo, Jawa Tengah.

Selain menjadi pasar terbesar, Pasar ini juga merupakan pasar terlegendaris, karena sudah dibangun sejak tahun 1927, bahkan menjadi yang tertua di Solo.

Produk apa saja yang di jual di Pasar ini? Seperti pasar pada umumnya, pasar yang dibangun dengan dua lantai ini, menjual beragam kebutuhan harian masyarakat sekitar.

Mulai dari pedagang buah, sayuran, jamu, dan kebutuhan rumah tangga, produk kerajinan, makanan, di lantai pertama. Sementara di lantai kedua, berisi pedagang daging.

Lelah habis seharian keliling Pasar Gedhe? Jangan khawatir! Karena di pasar ini juga menyediakan aneka kuliner, salah satunya adalah Es Dawet Telasih Bu Dermi, yang wajib dicicipi.

Nah, jika kamu sedang liburan ke Solo, jangan lupa untuk mampir ke Pasar Gedhe ini ya, karena belum afdol kalau ke Solo tanpa mampir ke pasar Gedhe.

Tidak perlu berbelanja, karena kamu juga bisa hanya sekadar jalan-jalan di area pasar, yang bangunannya masih menggunakan bangungan zaman Belanda, dan masih beridiri kokoh loh.

4. Pasar Johar – Semarang

Geser sedikit ke arah utara dari Solo, dan kamu bisa temukan pasar terbesar di Indonesia berikutnya, yakni di Kota Semarang.

Pasar terbesar ini bernama Pasar Johar, yang bangunannya merupakan peninggalan Belanda. Bisa dibayangkan, betapa megah estetik dan kokohnya bangunan ini.

Bangunan Belanda yang saat ini dijadikan pasar Johar ini, didesain oleh arsitek Belanda, bernama Herman Thomas Karsten, dan dibangun pada 1937.

Tidak perlu merasa sumpek, ketika sedang berkeliling di pasar Johar, karena sirkulasi udara di pasar ini, terbilang bagus. Hal tersebut dikarenakan desain bangunannya, yang memiliki langit-langit tinggi.

Di pasar ini kamu bisa mendapatkan berbagai macam kebutuhan sehari-hari, mulai dari sembako, bahan makanan segar, kudapan khas Semarang, hingga pakaian atau pernak-pernik.

Bahkan, untuk kamu penggemar barang-barang antik, di pasar ini juga tersedia dan kamu bisa membelinya untuk keperluan koleksi.

5. Pasar Beringharjo – Yogyakarta

Siapa yang tak tahu pasar terbesar di Indonesia yang berada di Kota Yogyakarta? Ya, apalagi kalau bukan Pasar Beringharjo yang sudah berdiri sejak 1925.

Kalau kamu sedang jalan-jalan di kawasan jalan Malioboro, kamu bisa mampir ke pasar ini, karena di sini surganya oleh-oleh khas Yogyakarta.

Mulai dari baju batik, kain batik, produk kerajinan tangan, kuliner khas Jogja, dan masih banyak lagi. Bahkan, jangan lewatkan kuliner pagi di daerah pasar ini, untuk cicipi Pecel “Senggol” dan Sate Kere Mbah Suwarni.

Karena sudah dibangun sejak 1925, maka tak heran jika pasar ini menjadi pasar induk tertua di Jogja. Bangunannya juga sangat unik, karena mengusung gaya Belanda dan Jawa.

Tidak hanya di zaman sekarang, pasar ini juga terkenal sebagai pusat penjualan batik terbesar di Indonesia, sejak zaman Belanda. Dijamin deh, meski cuma jalan-jalan saja, nggak bikin kamu capek. Tapi, jangan lupa siapkan uang tunai, jika mau belanja di pasar ini.

6. Pasar Tanah Abang – Jakarta

Penduduk Ibu Kota, siapa sih yang tak tahu Pasar Tanah Abang? Terletak di Jakarta Pusat, Tanah Abang menjadi lokasi pasar terbesar di Indonesia selanjutnya. Sama seperti pasar lainnya, pasar ini juga sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda.

Tidak hanya itu, saking besarnya, pasar ini juga menjadi salah satu pasar tekstil grosir terbesar se-Asia Tenggara. Maka tak heran, jika pedagang yang ada di Pasar Tanah Abang ini, bukan hanya dari Jakarta, bahkan Indonesia.

Barang-barang yang ditawarkan pun, tentu sangat murah. Kamu bisa menemukan kebutuhan apa saja di sini, karena sangat lengkap.

Bahkan, kebutuhan haji beserta buah tangannya, sudah tersedia di Pasar Tanah Abang. Sehingga, banyak pelaku haji, yang justru membeli oleh-oleh dari Tanah Abang, karena lebih murah dan praktis.

7. Pasar Seni Sukawati – Bali

Jika kamu suka dengan pasar yang antik, vintage dan gemas, mungkin kamu harus kunjungi pasar terbesar di Indonesia selanjutnya ini, yakni Pasar Seni Sukawati, yang terletak di Bali.

Pasar seni ini identik dengan kerajinan khas Bali, di mana produk-produknya seratus persen handmade, dan berkualitas. Bahkan, pasar ini menjadi langganan para turis lokal dan mancanegara.

Adapun produk kerajinan yang ada di pasar ini, tersedia mulai dari tas anyaman, keranjang, alat musik, topeng, boneka, baju, pernak-pernik, dan masih banyak lagi.

(Baca Juga: 7 Daftar Waralaba Modal Rp1 Jutaan)

Namun, untuk mendapatkan harga terbaik, kamu harus pintar menawar. Tidak kotor dan sumpek seperti pasar yang kamu bayangkan, pasar ini didesain dengan tata letak yang Instagramable. Jadi, bisa sekalian foto-foto cantik.

Nah, itu dia beberapa informasi tentang pasar terbesar di Indonesia. Menjadi tempat perputaran roda ekonomi, pasar memang cocok untuk dijadikan tempat usaha dan berbisnis.

Jika menurut kamu saat ini menjual produk via online lebih menguntungkan, mungkin kamu harus mencoba, bagaimana tingkat penjualanmu, jika kamu berjualan di pasar.

Namun, kamu juga harus merancang target pembeli, berdasarkan produk yang akan dijual. Berjualan di pasar, juga butuh biaya sewa tempat, atau sewa lahan.

Tapi, tak perlu khawatir jika kamu harus mengeluarkan banyak modal di awal. Karena, jika kamu butuh tambahan modal, CekAja.com siap membantu.

CekAja.com menyediakan banyak produk pinjaman kredit tanpa agunan atau KTA, dari berbagai perusahaan perbankan ternama di Indonesia.

Kamu juga bisa pilih sendiri, produk KTA yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan finansial kamu.

Yuk, segera ajukan pinjaman KTA terbaik pilihanmu, hanya di CekAja.com, dan buka bisnis impianmu, di salah satu pasar terbesar di Indonesia.