Membuka akses finansial untuk
jutaan masyarakat Indonesia

Kartu Kredit

Kredit & Pinjaman

Asuransi

Investasi

UKM

Info & Blog

Tentang Kami

4 menit waktu bacaan

Indonesia Tak Lagi Menjual Mobil Murah Mulai 2021

by Gentur Putro Jati on 14 Maret, 2019

Kamu yang berpenghasilan pas-pasan tapi sedang giat menabung untuk memenuhi target membeli mobil murah/Low Cost Green Car (LCGC), ada baiknya melupakan mimpi tersebut.

gadai BPKB mobil _ kredit dengan agunan - CekAja.com

Eh tapi jangan emosi dulu mendengar anjuran itu. Bukan karena penulis tidak percaya kamu bisa mengirit pengeluaran bulanan demi menggapai mimpi. Tapi lebih karena harga mobil LCGC dipastikan akan melonjak lumayan tinggi dibandingkan kenaikan harga tahunan yang biasa terjadi.

Penyebab lonjakan harga yang lumayan bikin manyun itu disebabkan oleh rencana pemerintah mengubah skema Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) mulai 2021.

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) yang merancang usulan skema pengenaan PPnBM, lebih memilih untuk menekan harga jual mobil listrik ketimbang melanjutkan tradisi mobil murah.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menjelaskan dalam rancangan aturan yang baru, pengenaan PPnBM tak lagi berdasarkan kapasitas mesin mobil, tapi berdasarkan emisi CO2 yang dihasilkan.

“Dalam konsep pengenaan PPnBM yang lama itu berdasarkan tipe dan cc mobilnya. Nanti berdasarkan emisi gas buang. Sehingga PPnBM untuk mobil listrik bisa nol persen,” ujar Airlangga, Selasa (12/3) lalu.

Pajak LCGC 3 persen

Imbas dari wacana tersebut, mobil LCGC yang notabene menggunakan bahan bakar minyak (BBM) dan masih menghasilkan emisi akan terkena pajak. Padahal mulai 2013 lalu, mobil LCGC macam Toyota Agya, Toyota Calya, Honda Brio Satya, Daihatsu Ayla, Daihatsu Sigra, Datsun GO, Datsun GO+, sampai Karimun Wagon R digenjot produksinya oleh produsen demi memenuhi keinginan pemerintah.

(Baca juga: Mau Beli Mobil Tapi Bujet Cuma Rp80 Juta? Beli Mobil Ini Saja)

Ketika itu pemerintah meminta industri otomotif nasional berkontribusi mengurangi emisi dengan mengganjar pajak 0% untuk LCGC.

Nyatanya, produsen baru bisa menterjemahkannya dengan menghadirkan mobil LC dengan kapasitas mesin kecil, tidak sampai menyematkan teknologi yang mampu menjawab kebutuhan GC.

“Terkait dengan LCGC, kalau dia tetap menggunakan emisi seperti sekarang dan Euro 2, dia kena PPnBM 3 persen,” ujar Airlangga.

Tambahan pajak tersebut dipastikan bakal meningkatkan harga unit mobil LCGC baru yang saat ini bisa dibilang tidak murah lagi.

Tengok saja daftar harga mobil keluaran Toyota per tahun ini. Varian LCGC terendahnya yaitu Agya 1.0 G M/T dibanderol Rp136.950.000. Sedangkan ketika pertama kali diluncurkan pada 2013 lalu, kita masih bisa menebusnya dengan mahar Rp99 juta.

Dengan tambahan pajak 3 persen, maka kamu harus membayar harga Rp4.108.500 lebih tinggi dibandingkan harga saat ini.

Bak gayung bersambut, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati selaku eksekutor alias penerbit aturan PPnBM mendukung usulan koleganya di Kabinet Kerja. Ia mengatakan instansinya bersedia memberikan tarif PPnBM nol persen untuk mobil listrik yang tidak menghasilkan emisi.

“Kami sampaikan program ini, bentuk insentif yang mobil listrik bisa PPnBM nol persen,” kata Ani, sapaan akrabnya.

Pajak Super Car Tetap Tinggi

Namun, ia menegaskan perubahan skema ini hanya berlaku bagi mobil listrik saja. Sementara untuk mobil super mewah dengan mesin di atas 5.000 cc seperti Lamborghini akan tetap dikenakan PPnBM 125 persen.

Sekadar mengingatkan, dalam aturan PPnBM sebelumnya pengelompokan tarif PPnBM bervariasi dari 10-125 persen sesuai kapasitas mesin dan tipe kendaraan sedan dan non sedan. Semakin besar cc kendaraan, maka semakin tinggi pajaknya.

“Pengelompokan tipe kendaraan sedan dan non sedan tidak lagi dibedakan seperti itu. Lalu cc kendaraan hanya dibagi menjadi di bawah 3.000 cc dan di atas 3.000 cc. Semakin rendah emisi maka akan semakin rendah tarif pajaknya,” imbuh Sri Mulyani.

Selain itu, penerima insentif pajak akan diperluas dari sebelumnya hanya untuk LCGC menjadi berlaku untuk mobil jenis hybrid EV, Plug in HEV, Flexy Engine, dan kendaraan listrik.

(Baca juga: Ini 5 Mobil di Bawah Rp150 Juta dan Simulasi Kreditnya)

Aturan baru ini rencananya akan mulai diterapkan pemerintah pada 2021 sesuai kesepakatan dengan industri otomotif yang perlu melakukan persiapan terlebih dulu.

“Kami sudah berdiskusi dengan para pelaku usaha. Mereka sudah minta waktu dua tahun untuk menyesuaikan. Pabrikan Jepang yang sudah eksis di industri otomotif sudah siap, juga pabrikan dari Eropa,” tutur Airlangga.

Dukungan Gaikindo

Ketua Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Jongkie D Sugiarto menyatakan mendukung rencana penurunan tarif PPnBM untuk mobil listrik.

“Ini memang positif, mudah-mudahan ini akan membuat industri otomotif kita kian maju. Karena keringanan tarif pajak ini tentunya akan mendorong angka penjualan. Dan kalau penjualan naik, itu positif buat industri,” kata Jongkie.

Jadi buat kamu yang tetap berencana memiliki mobil LCGC, ada baiknya menghitung ulang kebutuhan dana untuk memboyong si roda empat tersebut ke garasi di rumah. Jangan sampai setelah uang kamu terkumpul, harga mobil tersebut justru meleset dari perhitungan karena tambahan pungutan pajak.

Tapi kalau uang kamu belum cukup untuk membeli mobil secara tunai, jangan khawatir. Pilih saja produk Kredit Kendaraan Bermotor (KKB) lewat CekAja.com yang bisa disesuaikan dengan kondisi keuangan kamu.

Tentang Penulis

Ego in debitum, ergo sum