Membuka akses finansial untuk
jutaan masyarakat Indonesia

Kartu Kredit

Kredit & Pinjaman

Asuransi

Investasi

UKM

Info & Blog

Tentang Kami

3 menit waktu bacaan

Ternyata Perempuan Lebih Banyak Menggeluti UMKM

by Achmad Fauzi on 17 Juli, 2018

Kegiatan Usaha, Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) bukan hanya ditekuni oleh kalangan laki-laki saja. Akan tetapi, wanita juga bisa menggeluti dunia UMKM. Hasil Kajian International Finance Corporation (IFC) pada 2015 mencatat bahwa 53,9% dari sektor kerja informal digarap kalangan perempuan.

miliarder wanita _ CekAja.com

Artinya, UMKM yang merupakan sektor informal, sehingga cocok untuk ditekuni oleh perempuan. Bank Indonesia pun melihat potensi perempuan sebagai enterpreneur UMKM sangat besar.

“Kami melihat bahwa UMKM yang berbasis perempuan ini juga salah satu salah satu potensi untuk dikembangkan dan menjadi sumber ekonomi baru. Nah, selanjutnya bagaimana kita menciptakan aktivitas-aktivitas ekonomi baru di daerah. Karena udah potensi-potensinya ya,” kata Direktur Kepala Departemen Pengembangan UMKM BI Yunita Resmi Sari di Kompleks Perkantoran BI.

(Baca juga: Jurus Bank Indonesia Genjot UMKM untuk 'Go International')

UMKM makanan paling banyak ditekuni perempuan

Menurut hasil survei BI, UMKM yang paling banyak ditekuni oleh perempuan yakni bergerak di sektor jasa perdagangan dan pengolahan makanan. Akan tetapi, paling banyak berada di sektor pengolahan makanan yang sebesar 25% dari jumlah perempuan yang masuk dalam industri UMKM.

Hal ini, karena perempuan banyak mempunyai ide-ide terkait dengan makanan yang menarik sesuai dengan daerahnya masing-masing. Apalagi, mengolah makanan memang sudah jadi kebiasaan perempuan, sehingga sektor ini yang paling banyak dipilih oleh perempuan.

(Baca juga: Cek! 5 Kebutuhan Utama Pasangan yang Baru Menikah)

Akses pembiayaan jadi kendala

Menurut BI, akses pembiayaan masih jadi kendala UMKM yang digeluti oleh perempuan. Kendala ini, sama dengan UMKM yang ditekuni oleh laki-laki. Dengan kendala ini, UMKM sulit berkembang karena, tidak menambah jumlah produksi yang ada.

Selain itu, persaingan usaha antar UMKM juga menjadi kendali. Tidak hanya itu, UMKM yang digeluti perempuan juga masih mengeluarkan biaya yang tinggi saat memproduksi suatu produk.

(Baca juga: Kado Rumah untuk Zohri, Sang Pelari dengan Medali Emas)

Langkah-langkah BI mengatasi kendala

Untuk mengatasi kendala tersebut, BI sudah menyiapkan beberapa strategi. Strategi tersebut, juga untuk mengembangkan UMKM kreatif yang digeluti oleh perempuan. Diantaranya adalah mengembangkan produk unggulan daerah dengan menciptakan sinergitas hulu hilir oleh berbagai elemen dan pelaku usaha.

Menciptakan value added, sehingga meningkatkan penerimaan pasar, memperluas akses pasar baik domestik dan global. Meningkatkan penyerapan tenaga kerja dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Dengan strategi itu BI meyakini bahwa kendala-kendala UMKM bisa teratasi. Dan UMKM Indonesia yang ditekuni perempuan bisa bersaing di luar negeri.

(Baca juga: Menyoal Kontroversi Kylie Jenner dalam Daftar Perempuan Terkaya yang 'Self Made')

Nah, bagi Anda sebagai perempuan ingin tertarik untuk berkontribusi menumbuhkan perekonomia, maka Anda perlu menggeluti dunia UMKM. Maka dari itu, Anda harus menyiapkan modal untuk membuka UMKM.

Namun bagi Anda yang belum mempunyai modal, Anda bisa mengajukan pinjaman di CekAja.com. E-commerce finansial No.1 di Indonesia ini menyediakan berbagai pilihan pinjaman UMKM. Yuk mulai dari sekarang ajukan pinjaman modal UMKM.‎

Tentang Penulis

Jurnalis yang hampir menjadi pemain bola internasional.