Membuka akses finansial untuk
jutaan masyarakat Indonesia

Show menu

3 menit waktu bacaan

Trik Sukses Bagi Orang yang Selalu Pindah Kerja dan Jadi Kutu Loncat

by Ariesta on 24 Juli, 2017

menghilangkan malas bekerja setelah lebaran _ kartu kredit - CekAja.com

Alasan lebih cepat naik gaji atau bisa raih jabatan lebih tinggi  jadi penyebab seseorang selalu pindah kerja atau jadi “kutu loncat” dalam karier. Harus dipahami, ada trik untuk melakukannya.

Berbeda dengan generasi orangtua kita dulu di mana seseorang bisa bekerja belasan hingga puluhan tahun di sebuah perusahaan, generasi muda saat ini mudah berpindah-pindah pekerjaan. Kebiasaan berpindah pekerjaan ini rupanya ada istilahnya, yakni “kutu loncat”.

Ya berpindah pekerjaan dalam kurun waktu kurang dari dua tahun atau hitungan bulanan sudah dianggap wajar. Alasannya karena mendapat tawaran yang lebih baik atau sekedar tidak betah dengan lingkungan kantor lama.

Anggapan tidak loyal, tidak punya komitmen, atau tidak profesional menjadi risiko si kutu loncat. Namun praktik ini tetap diminati karena berbagai kelebihannya. Berikut tips sukses menjadi kutu loncat.

‘Loncat’ untuk jabatan lebih tinggi

Ada orang yang usianya belum 30 tahun, namun kariernya sudah terbilang sukses. Ada juga yang sudah mendekati 40 tahun tapi posisinya masih di situ-situ saja. Bagi yang bekerja di instansi pemerintah, naik jabatan bisa dibilang hal yang cukup sulit dilakukan.

Jabatan baru kosong ketika bos pensiun atau mengundurkan diri. Selain itu proses seleksi PNS yang panjang disertai ikatan dinas membuat pekerja di wilayah ini sulit menjadi untuk naik ke posisi lebih tinggi. Apalagi mesti pindah pekerjaan.

Namun bagi yang bekerja di sektor swasta, justru karier bisa cepat menanjak dengan berpindah pekerjaan atau jadi “kutu loncat” dengan melamar ke posisi karier yang lebih tinggi. Misalnya kalau kita sudah miliki pengalaman lebih dari 2 tahun, maka kita dapat melamar untuk posisi yang lebih tinggi seperti jabatan supervisor, koordinator, atau manajer.

Kuncinya adalah yakin dan percaya diri dengan kemampuan. Hal penting yang harus dicatat ketika melakukannya, bekerja bukan hanya untuk mendapatkan uang, tapi juga ilmu dan pengalaman.

Nego gaji lebih tinggi

Ada kantor yang menaikkan gajinya setiap setahun sekali. Ada juga kantor yang menaikkan gaji karyawan berdasarkan performa. Ada juga yang tidak menaikkan gaji karyawan sampai karyawan sendiri yang inisiatif memintanya.

Kalau sudah bekerja bertahun-tahun tapi gaji belum naik-naik padahal sudah minta kenaikan, ini merupakan sinyal kalau kita harus pindah.

Saat wawancara kerja, kita bisa mengajukan gaji lebih tinggi dari gaji saat ini. Inilah kenapa berpindah pekerjaan sering jadi cara untuk bisa mendapatkan gaji lebih tinggi dibanding mereka yang bertahan di satu perusahaan selama beberapa tahun.

Punya daya tawar lebih tinggi

Kesempatan karier yang terpasang di berbagai situs lowongan kerja biasanya mencari seseorang yang sudah berpengalaman 1-2 tahun bekerja. Pengalaman kerja membuat daya tawar kita makin tinggi di depan pewawancara. Apalagi kalau sebelumnya kita bekerja di perusahaan bonafit. Jangan lupa kantongi surat rekomendasi atasan supaya lebih meyakinkan.

Kemampuan adaptasi yang cepat

Seorang kutu loncat akan memiliki kemampuan adaptasi yang cepat karena seringnya berpindah-pindah lingkungan kerja. Ini juga memberikan wawasan tentang budaya perusahaan dan iklim kerja yang pastinya berbeda-beda.

Wawasan ini bisa menjadi bekal saat ingin menapaki pekerjaan yang lebih tinggi. Bisa juga  menjadi bekal saat ingin membuat perusahaan sendiri nanti.

Tentang Penulis

Kartu Kredit

Kredit & Pinjaman

Asuransi

Investasi

UKM

Info & Blog

Tentang Kami