Membuka akses finansial untuk
jutaan masyarakat Indonesia

Show menu

2 menit waktu bacaan

Warga Asing Bisa Beli Properti di Indonesia dengan Cara Ini

by Rafly Aditia on 18 Maret, 2016

Saat ini sudah tidak jarang Warga Negara Asing (WNA) yang tinggal dan bekerja di Indonesia, tak terkecuali di Ibukota Jakarta. Dengan mimpi untuk menjalani kehidupan yang lebih baik di Indonesia, biasanya WNA juga berminat untuk membeli properti di Indonesia.

Sebenarnya, ada beberapa cara yang biasa diterapkan agar WNA bisa memiliki properti di Indonesia meski syaratnya tidak semudah seperti bagi Warga Negara Indonesia (WNI). Berikut ini caranya:

Bisa beli, tapi minimal harga Rp 5 miliar, itu juga khusus untuk apartemen dan kondominum

Untuk WNA yang ingin membeli properti di Indonesia, mereka harus merogoh kocek yang cukup dalam terutama apabila ingin membeli properti di Ibukota Jakarta. Alasannya, terdapat peraturan yang menetapkan minimal harga beli properti WNA yang nilainya mencapai Rp 5 miliar.

Peraturan ini dibuat dengan alasan perlindungan terhadap masyarakat Indonesia khsusunya yang memiliki daya beli rendah. Selain itu, pembelian properti bagi WNA hanya diperuntukan bagi pembelian apartemen atau kondominium dan bukan rumah tapak.

(Baca juga: Strategi Liburan Hemat Bersama Pasangan)

Bisa menggunakan hak pakai

Warga negara asing bisa kok membeli properti di Indonesia dengan menggunakan hak pakai. Apakah hak pakai itu? Hak pakai merupakan hak guna dan memungut hasil dari tanah yang dikuasai langsung oleh Warga Negara atau tanah milik orang lain yang memberikan wewenang.

Hak pakai ini bisa digunakan dalam jangka waktu tertentu yaitu 30 tahun dan bisa diperpanjang paling lama 20 tahun. Untuk mendapatkan perizinan hak pakai bagi para WNA, sertifikat asal harus diubah terlebih dahulu menjadi hak pakai untuk kemudian dilaksanakanlah transaksi dengan syarat passport dan KIM S.

Widget TRV Insurance

 

Kalau untuk perusahaan bisa ajukan HGB

Jika WNA tersebut memiliki PT sendiri maka bisa menggunakan Hak Guna Bangunan (HGB) atas tanah yang bukan miliknya dengan jangka waktu paling lama 30 tahun serta perpanjangan 20 tahun.

Hak Guna Bangunan Ini bisa dialihkan kepada pihak lain. Syarat-syarat mengurus permohonan Hak Guna Bangunan ada empat, antara lain; sertifikat asli, foto copy passport, sppt tahun berakhir, dan PPH/BPHTB.

(Baca juga: 6 Cara Mudah Menghasilkan Uang Tambahan untuk Karyawan)

Cara terakhir, menikah dengan orang Indonesia

Cara satu ini sering dilakukan oleh WNA. Karena, dengan menikahi orang Indonesia, WNA bisa membeli properti baik rumah, apartemen atau kondominium dengan menggunakan nama istri orang Indonesia. Cara ini bisa dilakukan sembari mengajukan permohonan kewarganegaraan pada Pemerintah Republik Indonesia

Widget TRV Insurance

Tentang Penulis

Writer. Fitness enthusiast.

Kartu Kredit

Kredit & Pinjaman

Asuransi

Investasi

UKM

Info & Blog

Tentang Kami