Membuka akses finansial untuk
jutaan masyarakat Indonesia

Show menu

9 menit waktu bacaan

Ayo Cari Tahu Penyebab Asuransi Ditolak Saat Daftar

by Maria Nofianti on 1 April, 2020

Asuransi selalu memiliki aturan dan kebijakan masing-masing. Setiap orang yang akan mendaftarkan sebagai pemilik polis juga harus memenuhi syarat tertentu. Memiliki asuransi tujuannya adalah bisa menggunakan manfaat dari perlindungan tersebut. Maka dari itu perusahaan asuransi juga tidak sembarangan dalam memberikan polis kepada orang tertentu.

penyebab asuransi ditolak

Mengambil langkah awal untuk mendapatkan perlindungan asuransi  adalah sebuah kerja keras. Apakah kamu mendaftar secara online atau melalui proses yang sulit dalam memilih agen dan perusahaan asuransi itu bisa sangat menyebalkan ketika kita akhirnya mengajukan polis dan aplikasi asuransi ditolak.

Ada beberapa penyebab asuransi ditolak.  Penyebabnya bisa dari dalam diri sendiri loh. Biasanya faktor yang mempengaruhi asuransi ditolak saat daftar berasal dari faktor internal, jarang yang dari faktor eksternal. Setiap perusahaan asuransi pasti melihat faktor-faktor risiko ini secara berbeda.  Perusahaan A bisa menolak kita karena kita ternyata menderita diabetes, sedangkan Perusahaan B dapat menerima kita. Jika kamu khawatir aplikasi kamu bisa ditolak karena kamu menunjukkan jenis risiko tertentu, mintalah beberapa saran dari teman atau orang yang lebih tahu akan hal ini.

(Baca Juga: Cek Film Tentang Asuransi yang Super Seru)

Pernahkah kamu bertanya-tanya apa alasannya mengapa kamu ditolak untuk asuransi? Misalnya dalam hal ini adalah saat kamu mendaftar untuk asuransi jiwa. Sebenarnya ada banyak alasan, tetapi inilah 15 alasan teratas. Ini tidak ada urutan khusus, karena pentingnya masing-masing akan bervariasi dari satu perusahaan asuransi jiwa ke yang lain. Cek disini ya!

1. Kelebihan berat badan atau obesitas

Ini adalah tanda bahaya bagi perusahaan asuransi jiwa karena mereka adalah kondisi yang sering menyebabkan komplikasi kesehatan yang parah, terutama masalah kardiovaskular.  Selain itu, berat badan kamu atau lebih khusus lagi rasio tinggi terhadap berat badan kamu juga merupakan indikasi kuat tingkat kesehatan dan kebugaran kamu secara keseluruhan.

Meskipun kelebihan berat badan atau obesitas mungkin tidak selalu menjadi penyebab penolakan dalam dan dari dirinya sendiri, biasanya akan menghasilkan premi yang lebih tinggi.  Dan jika ada dalam kombinasi dengan risiko kesehatan lainnya, penolakan asuransi sangat mungkin terjadi.

2. Keterbatasan penghasilan 

Beberapa perusahaan asuransi jiwa tidak akan menulis polis asuransi jiwa untuk seseorang yang penghasilannya di bawah tingkat tertentu.  Tingkat itu akan bervariasi antara perusahaan asuransi. Alasan mereka memaksakan pembatasan ini adalah karena mereka tidak ingin mengasuransikan orang di bawah tingkat pendapatan tertentu, karena hal itu dapat menghasilkan sejumlah besar kebijakan kecil yang menghasilkan pengurangan aliran premi.  Perusahaan melihat ini sebagai metode penahanan biaya. Alasan lain bahwa pendapatan yang lebih rendah dapat menghalangi persetujuan kamu adalah bahwa perusahaan asuransi harus membenarkan kebijakan tersebut.

3. Penyakit kronis

Jika saat ini kamu menderita penyakit kronis pada saat kamu mendaftar, perusahaan asuransi jiwa bisa menolak aplikasimu. Kamu akan meningkatkan peluang permohonan asuransi kamu diterima jika bisa  menunjukkan bahwa penyakitmu saat ini sedang dirawat, yang akan dijelaskan pada pernyataan dokter yang hadir yang mungkin diminta oleh perusahaan asuransi. Misalnya, jika kamu menderita asma, kamu harus menunjukkan penggunaan inhaler untuk perawatan rutin dan perawatan jangka panjang dari spesialis medis terkait.

 Ada beberapa poin selama proses permohonan aplikasi di mana masalah medis akan digali. Pertama, kamu harus mengatasinya di awal, baik di telepon atau ketika kamu mendaftar secara online.  Selanjutnya, kamu harus mengikuti medical check up, yang disponsori oleh perusahaan asuransi. Ini mungkin termasuk tes darah atau urin yang bisa mendeteksi penyakit dalam serta penyalahgunaan obat-obatan terlarang. Meskipun setiap perusahaan asuransi berbeda, kondisi kesehatan umum yang bisa menyebabkan penolakan termasuk:

  • Kanker
  • HIV dan AIDS
  • Kegemukan
  • Diabetes
  • Penyakit Parkinson
  • Penyakit jantung
4. Pilihan gaya hidup

Membuat pilihan gaya hidup yang berbahaya juga tidak harus diartikan menjadi penolakan.  Kamu masih bisa mendapatkan pertanggungan jika kamu seorang perokok, tetapi premi akan jauh lebih tinggi.  Tetapi jika kamu sudah menderita salah satu kondisi medis yang berhubungan dengan merokok, seperti emfisema atau kanker paru-paru, aplikasi permohonan asuransi kamu akan ditolak.

Pastikan bahwa kamu tidak boleh berbohong di aplikasi permohonan kami demi untuk mencoba menghindari penolakan.  Jika kebenaran itu muncul setelah kamu meninggal bahwa kamu memiliki kondisi medis yang tidak akan mendapat perlindungan asuransi jiwa, perusahaan asuransi bisa membatalkan polis kamu dan penerima manfaat kamu hanya akan mendapatkan pengembalian pembayaran preminya.

5. Usia

Semakin tua kamu, semakin sulit untuk diasuransikan. Ini juga akan menjadi semakin mahal. Setelah usia tertentu, beberapa produk asuransi jiwa akan terlarang bagimu.  Meskipun kamu memiliki opsi, kamu harus dilindungi oleh kebijakan yang mungkin tidak memenuhi semua kebutuhan cakupan kamu di usia tertentu. Maka dari itu pilihan asuransi adalah untuk mendaftar di usia sedini mungkin.

6. Alkoholisme

Ini bukan tentang minum alkohol biasa, tetapi lebih tentang penanda alkohol positif yang ditunjukkan ketika fungsi hati tinggi.  Kombinasi kerusakan kesehatan yang terjadi akibat alkoholisme, serta potensi untuk terlibat dalam aktivitas yang mengancam jiwa sudah cukup bagi banyak perusahaan asuransi jiwa untuk mengeluarkan penolakan. Jika alkoholisme adalah masalah saat ini, strategi terbaik dalam mengajukan permohonan asuransi jiwa adalah dengan menunda aplikasi permohonan kamu sampai kamu berhenti minum, dan cukup waktu berlalu sehingga klaim tidak mabuk dapat dibuktikan.

7. Pekerjaan Berbahaya 

Beberapa pekerjaan memiliki tingkat bahaya yang lebih tinggi daripada yang lain.  Ini bisa membuat perusahaan asuransi jiwa enggan untuk menyetujui kebijakan jika kamu bekerja dalam pekerjaan yang dianggap sangat berbahaya. Majalah Forbes menghasilkan daftar 10 Pekerjaan Paling mematikan yaitu:

  • Pekerja pembalakan kayu
  • Nelayan dan pekerja perikanan terkait
  • Pilot dan insinyur penerbangan
  • Pekerja Atap
  • Pekerja besi dan baja struktural
  • Kolektor bahan daur ulang
  • Pemasang dan reparasi saluran listrik
  • Pengemudi / pekerja penjualan dan pengemudi truk
  • Petani, peternak, dan manajer pertanian lainnya
  • Kuli bangunan

Jika kamu bekerja di salah satu pekerjaan ini, jangan heran jika aplikasi asuransi jiwa kamu ditolak.

Catatan Mengemudi

Sama seperti berpartisipasi dalam kegiatan ekstrakurikuler yang berbahaya, catatan mengemudi yang buruk dapat menunjukkan bahwa kamu menjalani gaya hidup yang berbahaya.  Ini tidak bisa diremehkan, karena kecelakaan mobil adalah salah satu penyebab utama kematian, dan terutama terjadi di kalangan anak muda. Sejarah beberapa kecelakaan, menjadi  penyebab keprihatinan bagi perusahaan asuransi jiwa. 

Itulah daftar penyebab asuransi ditolak saat mendaftar. Beberapa penyebab memang membuat sedikit frustasi jika permohonan asuransimu ditolak. Lalu apa sih yang harus kita lakukan jika ternyata perusahaan asuransi telak menolak permohonan asuransi kita?

1. Ganti perusahaan asuransi

Cobalah perusahaan asuransi yang lain. Dalam banyak kasus, perusahaan tertentu lebih fleksibel dalam kondisi kesehatan, sementara yang lain melihat kondisi gaya hidup lebih baik.  Hanya karena kamu ditolak oleh satu perusahaan bukan berarti sisanya akan mengikuti. 

2. Memilih jenis asuransi yang berbeda

Ketika kamu mendapatkan alasan mengapa kamu ditolak maka kamu masih tetap bisa mengajukan asuransi tetapi pilihlah yang kebijakannya berbeda dari ausransi sebelumnya. Misalnya asuransi jiwa yang sederhana. Di asuransi ini mungkin medical check up bisa tidak dilakukan dan kamu bisa mendapatkan asuransi tersebut tapi perlindungannya dan pertanggungannya juga berbeda dengan pilihan kamu sebelumnya. Atau kamu bisa mendapatkan asuransi di perusahaan tempat kamu bekerja.

Ada penolakan saat membuat atau mengajukan asuransi, ada juga penolakan klain saat asuransi sudah dimiliki, nah apa yang harus dilakukan jika klaim asuransi kamu ditolak

Jika klaim telah ditolak dan kamu merasa itu tidak adil, ada beberapa hal yang dapat kamu lakukan untuk mengatasi masalah tersebut.

Pertama-tama, cobalah tanyakan mengapa klaim asuransi mu ditolak? Dan apa yang harus dilakukan jika kamu merasa klaim asuransi mu seharusnya tidak ditolak

Jika kamu membeli polis melalui agen asuransi, mereka mungkin dapat membantu mengatasi keluhanmu dan membantumu mencari jalan keluar, agar semua masalah beres. Namun, memang ada beberapa alasan mengapa klaim dapat ditolak, antara lain adalah:

  • Informasi yang salah

Jika kamu memberikan informasi yang salah pada setiap tahap (misalnya, tentang bagaimana sesuatu rusak), itu dapat mempengaruhi klaim yang kamu ajukan.

  • Kurangnya kehati-hatian dari diri sendiri

Misalnya saja, meninggalkan barang-barang berharga di dalam mobil, atau ponsel di bus, ini  mungkin tidak tercakup dalam ketentuan kebijakan klaim asuransi.

Jadi, jika kamu tidak berhati-hati untuk menjawab semua pertanyaan pada aplikasi dengan jujur ​​dan akurat, misalnya Anda mungkin tidak memberi tahu perusahaan tentang kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, maka ini pun akan membuat klaim ditolak.

Namun ada beberapa aturan baru menyatakan bahwa perusahaan asuransi tidak dapat menolak klaim konsumen jika mereka dengan hati-hati menjawab semua pertanyaan mereka dengan jujur ​​dan sesuai. Jika perusahaan asuransi yang kamu ambil tidak meminta informasi yang sekarang mereka tanyakan, kamu juga harus mengungkapkannya secara sukarela dan jujur.

Penolakan klaim memang cukup membuat pemilik asuransi merasa stress. Karena tujuan utama polis asuransi jiwa adalah untuk mengamankan masa depan keuangan keluarga kita, bahkan ketika kita tidak ada untuk mengurusnya. Namun, kadang-kadang perusahaan asuransi dapat menolak klaim asuransi jiwa karena berbagai alasan, di mana beberapa di antaranya dapat dihindari dengan mudah, namun ada juga yang memang sulit.

Nah, berikut ini cara yang bisa dilakukan agar klaim asuransi tidak ditolak:

Pastikan calon pemegang klaim mendapat informasi lengkap seputar asuransi

Jika kamu seorang kepala keluarga, kamu mungkin telah menominasikan pasanganmu untuk mendapatkan klaim asuransi jiwa milikmu. Namun demikian, mungkin akan sedikit bingung jika mereka tidak mengetahui tentang rincian polis asuransi kamu. Sebagai pemegang polis, kamu harus memberi tahu pasanganmu tentang rincian lengkap polis asuransimu dan dokumen yang diperlukan untuk keberhasilan persetujuan klaim. Akan sangat membantu bagi kamu jika kamu memiliki daftar periksa asuransi dan membuat keluargamu mengetahui hal yang sama.

Transparansi 100%

Ketika mengisi formulir asuransi kamu juga harus sangat transparan tentang rincian yang kamu berikan. Jangan ragu untuk memberi tahu perusahaan asuransi tentang kondisi medis kamu saat ini, penyakit keturunan, sifat pekerjaanmu, pendapatan bulanan, dan tentang kebiasaan merokok atau bahkan jika kamu punya kebiasaan minum. Jika kamu tidak memberikan fakta, perusahaan asuransi masih dapat mencari tahu tentang hal yang sama, pada saat verifikasi klaim. Akibatnya, klaim kamu mungkin akan langsung ditolak.

Isi Mandiri

Banyak pemegang polis mengizinkan agen asuransi mereka untuk mengisi formulir karena mereka menghindari keribetan dari urusan administrasi. Jika kamu tidak suka mengerjakan dokumen, kamu mungkin bisa mendapatkan polis asuransi online saja. Prosesnya sangat sederhana, dan kamu juga tidak harus bergantung pada orang lain untuk mengisi informasi dalam form. Karena kita tak boleh langsung percaya begitu saja pada agen asuransi.

Pembayaran premi tepat waktu

Penting nih agar klaim kamu tidak ditolak, kamu jelas harus membayar premi tepat waktu, selalu. Terlepas dari apakah kamu membayar premi bulanan, triwulanan, setengah tahunan atau tahunan, kamu harus membayarnya tepat waktu untuk menghindari penolakan klaim. Penundaan pembayaran premi yang terus-menerus akan menyebabkan selang kebijakan. Dua konsekuensi yang tidak menguntungkan terjadi pada selang kebijakan. Pertama, kamu tidak lagi berhak atas manfaat jatuh tempo polis. Kedua, premi yang telah dibayarkan sampai selang tidak akan dikembalikan kepadamu.

Tentang Penulis