Membuka akses finansial untuk
jutaan masyarakat Indonesia

Show menu

8 menit waktu bacaan

Definisi Impulsive Buying yang Harus Diwaspadai

by Maria Nofianti on 18 Februari, 2020

Pernahkah kamu mengalami pergi ke satu mall tanpa tujuan atau tanpa rencana membeli sesuatu, tetapi justru berakhir dengan membeli banyak barang? Hal ini biasanya terjadi pada kaum Hawa. Memiliki uang, tak memiliki tujuan jelas, namun saat melihat sale sale dimana mana, maka jadilah belanja ini dan itu.

definisi impulsive buying

Nah, inilah yang disebut dengan Impulsive Buying. Jadi definisi impulsive buying  adalah kecenderungan pelanggan untuk membeli barang dan jasa tanpa perencanaan terlebih dahulu. Ketika seorang pelanggan mengambil keputusan pembelian seperti itu secara mendadak, biasanya dipicu oleh emosi dan perasaan.

(Baca Juga: Tips Berhemat untuk Pasangan Muda)

Berkaca dari definisi impulsive buying, maka ini tidak dapat dikategorikan untuk satu kategori produk tertentu. Pembelian impulsif dapat dilihat pada produk-produk seperti cokelat, pakaian, ponsel, dan barang-barang berharga besar seperti mobil, perhiasan, dll. Impulsive buying berarti melakukan pembelian yang tidak direncanakan. Ini didasarkan pada pemikiran yang tidak rasional. Pemasar mencoba memanfaatkan perilaku pelanggan ini untuk meningkatkan penjualan. Ada kemungkinan besar bahwa pelanggan akhirnya melakukan pembelian produk setelah memasuki hypermarket tanpa maksud yang sebenarnya untuk melakukannya. Banyak pembuat telepon seluler cenderung mengeksploitasi sifat ini pada pelanggan dengan memperkenalkan produk yang dapat menjadi gadget tambahan untuk ponsel mereka seperti band kebugaran, jam tangan, dll.

Bagi para impulsive buyer mereka lebih mengedepankan kepuasan atas pembelanjaan yang dilakukan daripada manfaat atas barang-barang itu. Dalam bidang psikologi ini disebut juga dengan perilaku hedonistik. Pada umumnya perilaku impulsive buying ini dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti :

  • Faktor lingkungan berbelanja

Salah satu yang mempengaruhi impulsive buying adalah lingkungan berbelanjanya. Siapa yang tidak akan terikat dengan tampilan produk yang elegan dan menarik, atau aroma yang dihasilkan di lingkungan itu atau bisa juga hanya karena suasana lingkungan yang luas dan nyaman. Makanya banyak sekali godaan saat kita memasuki pusat perbelanjaan, karena jika lengah sedikit, semua hal bisa menarik mata kita, seolah memanggil “beli aku beli aku”.

  • Faktor kepribadian

Selanjutnya adalah salah satu kepribadian yang bersifat materialisme. Sifat ini cenderung mengutamakan keuntungan, lebih kepada pencitraan dirinya serta popularitas yang mereka tunjukkan dengan uang atau penampilan. Kepribadian semacam ini akan selalu menganggap mereka akan lebih baik jika memiliki materi yang lebih banyak pula. Maka hindarilah berbelanja secara ramai ramai, karena jika ini dilakukan, maka sifat materialisme akan mudah berkembang.

  • Faktor produk

Penataan produk yang menarik ternyata bisa menjadi sangat berpengaruh dalam tindakan impulsive buying loh. Bayangkan saja jika penataannya saja membuat kita lebih memilih melihatnya apalagi jika kemasan dan bentuknya juga menarik perhatian dan unik. Tak heran jika banyak produk lucu yang dijual di pasaran, meski fungsinya belum tentu kita butuhkan.

  • Faktor perbedaan aspek geografis dan budaya

Perbedaan budaya juga membuat orang cenderung melakukan impulsive buying. Contohnya saja orang-orang yang selalu mandiri tentu akan lebih mudah melakukan tindakan impulsive buying bila dibandingkan dengan orang yang masih menganut budaya kolektif.

Selain beberapa faktor di atas ternyata ada juga faktor dari iklan atau promo yang sering membuat kita melakukan impulsive buying, maka tak salah ada istilah “termakan iklan”. Berikut ini contoh iklan yang bisa membuat kamu melakukan impulsive buying:

1. Batas waktu

Hanya hari ini!!! Untuk Waktu Terbatas !!! Selama persediaan masih ada!!! Ini adalah salah satu trik periklanan yang paling umum dipakai untuk memicu pengeluaran berlebihan. Strategi ini dirancang untuk menciptakan perasaan panik, bahwa jika kamu tidak membeli sekarang, kamu akan kehilangan kesempatanmu. Ini sebenarnya sangat tidak mungkin kecuali objek yang kamu inginkan menjadi usang atau sudah tidak ada peminatnya, dalam hal ini, kamu mungkin lebih baik mendapatkan model berikutnya. Selama ada permintaan, harga akan lebih cenderung turun, bukan naik. Namun sayang, di saat seperti itu, logika seolah tak ada. Maka dari itu menahan diri memang perlu untuk mengenal jauh definisi impulsive buying.

Tips Batas Waktu: Setiap kali kamu merasa tertekan oleh batas waktu untuk membeli, cobalah untuk santai. Renungkan apakah kamu benar-benar menginginkan atau membutuhkannya, dan apakah kamu sudah memilikinya di rumah. Akhirnya, jangan membelinya kecuali kamu bisa mengembalikannya jika kamu berubah pikiran. Ini sangat penting diterapkan saat kamu akan membeli apapun namun merasa ragu, tanyakan pada dirimu, apakah kamu membutuhkan atau hanya menginginkan.

2. Harus punya

Pengiklan telah menjadi sangat berani sehingga mereka sekarang mendikte apa yang harus kita miliki. Betulkah? Tanyakan pada diri sendiri apa yang akan terjadi jika kamu tidak memilikinya. Kamu mungkin sudah memiliki atau memiliki akses ke sesuatu yang serupa. Dengan strategi ini, pengiklan memikat keinginan kami untuk dilengkapi dengan hal-hal yang hakiki. Namun sebagian besar barang yang diiklankan dengan cara ini jauh dari esensial.

Tips melawan iklan “harus punya” adalah tanyakan kepada diri sendiri apakah kamu benar-benar membutuhkan item ini, apakah sesuatu yang sudah kamu miliki sudah mencukupi, atau apakah kamu ingin mempertimbangkan opsi lain. Jangan hanya membabi buta membelinya hanya karena seseorang mengatakan kamu harus melakukannya.

3. Diskon untuk pembelian banyak

Beli Satu, Dapatkan Diskon 50% Kedua !!! Beli Dua, Dapatkan Gratis Ketiga !!! Beli Empat atau Lebih dengan Harga Spesial.

Ini adalah kecurangan yang nyata, karena membuat kamu berpikir kamu menghabiskan lebih sedikit ketika kamu malah benar-benar menghabiskan lebih banyak uang. Jarang terjadi apakah kamu benar-benar menghemat uang. Bagaimana itu bisa terjadi? Tentunya diskon untuk item kedua, ketiga, keempat atau kelima menghemat uang kamu? Tidak begitu. Katakanlah kesepakatan ada di baju masing-masing seharga Rp50.000. Kamu membeli satu, kamu menghabiskan Rp50.000. Jika kamu membeli satu dan membeli yang kedua, kamu pikir kamu hanya menghabiskan Rp25.000, tetapi sebenarnya kamu telah menghabiskan Rp75.000. Dan jika kamu perlu membeli dua untuk mendapatkan yang ketiga gratis, kamu sebenarnya telah menghabiskan Rp100.000. Apakah kamu benar-benar menginginkan tiga barang yang serupa? Kemungkinannya, kamu sudah memiliki banyak barang itu dan paling membutuhkan satu lagi.

Kamu bisa mendapatkan diskon yang lebih baik dengan menunggu sampai mereka mulai dijual dengan diskon 50%, dan kemudian kamu tidak perlu membeli lebih dari yang kamu butuhkan. Bagaimanapun juga, ini bukan kesepakatan yang bagus. Tips diskon multi-pembelian: Putuskan berapa banyak yang benar-benar kamu butuhkan, dan kapan kamu membutuhkannya. Apakah kamu harus menyimpan kelebihannya sementara itu? Apakah ada kemungkinan suku cadang bisa rusak, memburuk, atau sudah out of date?

4. Potongan harga

Habiskan Rp500.000 Sekarang, Dapatkan Diskon Rp200.000 dari Pembelian Kamu Berikutnya!

Potongan harga adalah diskon potensial yang memiliki penundaan waktu bawaan, artinya penjual memiliki uangmu untuk potongan harga pada pembelian berikutnya. Mereka juga memiliki banyak syarat dan ketentuan tersembunyi yang mungkin berarti kamu tidak pernah mendapatkan diskon sama sekali. Untuk mengumpulkan potongan harga ini, kamu sering harus menyelesaikan proses online atau surat-masuk yang rumit. Kamu mungkin menemukan bahwa detail kecil seperti tanggal pembelian, usia, lokasi, dll yang bisa membatalkan valid rabat dalam kasusmu. Mengumpulkan rabat mungkin memakan waktu, menuntut informasi pribadi, dan mungkin mengharuskan kamu untuk menghabiskan lebih banyak uang sebelum kamu mengumpulkan diskon. Banyak waktu dan usaha, dan kamu mungkin bahkan tidak menginginkan pembelian asli jika kamu hanya mengejar potongan harga.

Jangan membeli apapun dengan potongan harga, kecuali jika kamu tetap menginginkan barang yang tepat itu, dan bersedia membayar harga penuh untuk barang itu yang mungkin kamu tetap akan lakukan. Pastikan diskon untuk pembelian berikutnya tidak mengharuskan kamu membelanjakan begitu banyak dalam waktu singkat.

Setelah kamu tahu definisi impulsive buying beserta faktor-faktor yang  mempengaruhinya maka jika kamu sudah terjebak dalam tindakan impulsive buying ini maka kita akan berikan tips untuk membantumu mengontrol kebiasaan impulsive buying kamu diantaranya adalah:

  • Menemukan sesuatu yang ingin kamu beli? Ambil langkah mundur dan tunda keputusan pembelian kamu. Apakah itu untuk dua jam atau dua hari, kamu akan menghindari melakukan pembelian terburu-buru. Setelah kamu meluangkan waktu, kamu mungkin menemukan bahwa kamu tidak membutuhkan barang itu sama sekali.
  • Jangan membeli karena alasan yang salah. Kita sering menyamakan penjualan dan diskon musiman dengan mendapatkan penawaran hebat, dan ini pada gilirannya mendorong kita untuk membelanjakan lebih banyak. Sementara membeli barang dengan harga diskon adalah cara yang baik untuk menghemat uang, ide umumnya adalah hanya membeli barang-barang yang kamu butuhkan. Buat daftar belanja sebelum kamu mengunjungi toko untuk menghindari membeli lebih dari yang dibutuhkan. Sebelum kamu membeli sesuatu, tanyakan pada dirimu apakah kamu benar-benar membutuhkannya atau kamu hanya menginginkannya.
(Baca Juga: Pengeluaran Bayi Bikin Tekor? Lakukan 8 Tips Hemat Ini)
  • Gunakan uang tunai sebagai pengganti kartu kredit. Orang cenderung menghabiskan lebih sedikit uang jika mereka membayar tunai daripada kartu kredit karena secara psikologis lebih sulit untuk membagikan uang tunai. Juga jika kamu hanya memiliki uang terbatas di dompet, kamu akan memikirkannya sebelum menyerahkannya ke kasir.
  • Jangan berbelanja saat kesal. Jika kamu merasa sedih atau tertekan, kamu mungkin dengan mudah meyakinkan diri sendiri bahwa gadget yang trendi atau pakaian cantik akan membuatmu merasa lebih baik atau terlihat baik. Tetapi ada banyak cara untuk meredakan stres. Cobalah berolahraga, berjalan-jalan, mendengarkan musik, atau ngobrol bersama teman, tetapi hindari mengeluarkan uang dengan segala cara.
  • Belanjakan sesuai anggaran. Buatlah anggaran dan daftar belanja, dan patuhi setiap kali kamu berbelanja. Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, bukan? Tapi itu berhasil dan akan menghasilkan dalam jangka panjang. Nah, memiliki anggaran ketat yang tidak memberikan ruang bagi keinginan mungkin sulit untuk dipertahankan. Jadi tidak ada salahnya menyisihkan sedikit uang dalam anggaranmu untuk pembelian yang menyenangkan setiap bulan.

Nah itu dia ulasan mengenai definisi impulsive buying, faktor yang mempengaruhinya hingga tips menghindari tindakan impulsive buying ini. Berbelanja memang suatu kegiatan yang menyenangkan. Tapi kamu juga harus bijak jika harus mengenai uang. Semoga tulisan ini bisa membantu ya!

Kamu bisa mendapatkan banyak promo dan menarik dari kartu kredit hanya di Cekaja.com toko finansial yang terdaftar dan diawasi oleh OJK.

Tentang Penulis