Hati-Hati! Kenali Dan Ketahui Cara Menghindari Penipuan Asuransi

7 min. membaca Oleh Maria Nofianti on

Masyarakat Indonesia sudah banyak yang sadar akan kebutuhan asuransi. Tak pelak itu semua membuat perputaran uang dalam industri ini cukup besar. tujuan orang-orang membeli asuransi adalah untuk menjamin mereka dari suatu hal yang tidak dikehendaki.

Pada umumnya mereka akan merasa lebih tenang jika sudah memiliki asuransi. Namun ternyata ada juga beberapa perusahaan asuransi melihat ini sebagai peluang untuk melakukan penipuan.

cara menghindari penipuan asuransi

Tentu saja hal ini membuat kita wajib berjaga jaga agar tidak menjadi korban penipuan asuransi yang kini merajalela. Dan jangan mudah percaya dengan tawaran sales asuransi, terlebih jika ditawari kemudahan yang beraneka macam.

Penipuan asuransi adalah penipuan yang disengaja yang dilakukan terhadap atau oleh perusahaan atau agen asuransi, untuk tujuan keuntungan finansial.

Penipuan dapat dilakukan di berbagai titik dalam transaksi oleh pelamar, pemegang polis, penuntut pihak ketiga, atau profesional yang memberikan layanan kepada penuntut.

Agen asuransi dan karyawan perusahaan juga dapat melakukan penipuan asuransi. Penipuan umum termasuk “padding,” atau menggembungkan klaim; salah mengartikan fakta tentang aplikasi asuransi; mengajukan klaim atas cedera atau kerusakan yang tidak pernah terjadi; dan kecelakaan yang sudah direncanakan.

(Baca Juga: Asuransi DBD Terbaik dari Adira, Ini Syarat dan Ketentuannya)

Orang yang melakukan penipuan asuransi termasuk:

  • Penjahat terorganisir yang mencuri dalam jumlah besar melalui kegiatan bisnis penipuan
  • Profesional dan teknisi yang menaikkan biaya layanan atau membebankan biaya untuk layanan yang tidak diberikan, dan
  • Orang-orang biasa yang ingin menutupi deductible mereka atau memandang mengajukan klaim sebagai peluang untuk menghasilkan sedikit uang.

Beberapa lini asuransi lebih rentan terhadap penipuan daripada lainnya. Perawatan kesehatan, kompensasi pekerja, dan asuransi mobil umumnya dianggap sebagai sektor yang paling terpengaruh.

Sebelum kamu mengetahui cara menghindari penipuan asuransi ada baiknya kamu mengenali modus-modus penipuan asuransi yang sering dilakukan seperti:

Klaim Palsu

Dan ternyata penipuan tak hanya terjadi dan dilakukan oleh perusahaan asuransi, tapi juga bisa dari pemegang klaim atau polis.

Salah satu jenis penipuan asuransi yang paling umum adalah mengajukan klaim atas kecelakaan yang tidak pernah terjadi, atau dipentaskan atau pekerjaan yang tidak pernah dilakukan.

Ada sejumlah cara ini terjadi dan karena sejumlah alasan. Klaim atas kecelakaan tergelincir dan jatuh mungkin merupakan jenis kecelakaan yang paling umum terjadi, karena cedera sulit dibuktikan atau disangkal dan kemungkinan pembayaran bisa tinggi.

Dalam beberapa kasus, pemegang polis terlibat dalam penipuan dan dalam kasus lain, mereka adalah korban yang tidak bersalah.

Ketika pemilik mobil memiliki mobil mereka sendiri, mereka kadang-kadang akan merusak mobil mereka sendiri dan membuat klaim kecelakaan.

Kemudian, ketika mereka mendapatkan pembayaran dari perusahaan asuransi, mereka akan memperbaiki mobil dengan murah atau tidak memperbaikinya.

Pemilik rumah juga kadang-kadang akan membuat klaim atas dugaan kecelakaan, atau kerusakan properti yang diciptakan sendiri.

Jenis klaim palsu lainnya adalah untuk kerusakan yang bukan kecelakaan, seperti pembakaran. Dalam beberapa kasus, sebuah bangunan mungkin bernilai jauh lebih sedikit daripada yang diasuransikan.

Pemilik dapat menyewa seseorang untuk membakar gedung, atau membakar sendiri rumah mereka untuk membuat klaim asuransi.

Penyebab umum lain dari jenis penipuan ini adalah pemilik rumah yang terbalik pada hipotek mereka, atau pemilik bisnis yang menghadapi kebangkrutan.

Klaim yang dibesar-besarkan

Klaim yang dibesar-besarkan dapat terjadi kapan saja, tetapi cenderung menjadi yang paling banyak setelah bencana alam.

Setiap kali ada bencana alam yang cukup besar untuk mempengaruhi seluruh wilayah, daerah itu hampir selalu dibanjiri oleh para scam yang berusaha mencari uang dari perusahaan asuransi.

Dalam beberapa kasus, pemilik rumah mungkin secara sadar menandatangani klaim yang meningkat untuk pekerjaan yang tidak pernah dilakukan dan dalam kasus lain, mereka tidak benar-benar tahu bahwa pekerjaan yang ditagih oleh perusahaan asuransi tidak pernah dilakukan.

Penipuan Bencana

Setelah terjadinya bencana alam, kekacauan biasanya terjadi. Ini menciptakan lingkungan yang sempurna untuk berbagai kegiatan penipuan.

Karena tingginya volume klaim yang dibuat, perusahaan asuransi tidak memiliki personil yang tersedia untuk pergi dan menyelidiki setiap klaim.

Bukan hal yang aneh jika satu rumah dibiarkan benar-benar tak tersentuh tepat di tengah-tengah lingkaran rumah yang terbakar, banjir atau hancur atau mobil atau barang berharga lainnya untuk bertahan hidup dalam kondisi murni.

Perusahaan asuransi umumnya mengandalkan data, untuk menentukan rumah mana yang memenuhi syarat untuk pertanggungan dan yang tidak.

Ketika sebuah rumah atau properti lainnya tetap utuh di area kerusakan besar, pemegang polis dapat mengajukan klaim yang seringkali tidak terlihat.

Kematian palsu

Memalsukan kematian kamu sendiri adalah jenis penipuan yang umum terjadi bahkan itu bisa menjadi titik plot umum dalam berbagai buku, film, dan acara televisi.

Premisnya cukup sederhana. Seorang pemegang polis akan mengambil polis asuransi jiwa yang jumlahnya besar pada diri mereka sendiri dan kemudian memalsukan kematian mereka sendiri.

Ketika penerima manfaat (atau penerima manfaat) menerima pembayaran asuransi, mereka hanya pergi jauh dengan orang yang mereka sayangi.

Atau, seperti yang mungkin jauh lebih umum, mereka hanya melipatgandakan orang yang dicintai almarhum dan menghilang, tentu saja dengan pembayaran klaim asuransi itu. Hal ini hampir mirip seperti cerita film.

Penipuan Perusahaan Asuransi

Tidak semua penipuan asuransi dilakukan oleh pemegang polis atau dengan menipu pemegang polis. Banyak penipuan asuransi juga dilakukan oleh agen atau agen asuransi.

Beberapa jenis penipuan agen asuransi yang lebih umum, termasuk pengalihan premi dan fee churning.

Pengalihan premi sebenarnya merupakan jenis penipuan asuransi yang paling umum, dan terjadi ketika agen asuransi hanya mengantongi premi pemegang polis, daripada mengirimkannya kepada penjamin emisi.

Dalam beberapa kasus, agen asuransi tanpa izin hanya akan menjual asuransi, mengantongi premi dan kemudian menolak untuk membayar klaim.

(Baca Juga: Pentingnya Asuransi Kendaraan Bermotor)

Ini sangat lazim dengan asuransi kompensasi pekerja, karena jumlah uang yang tinggi terkait dengan jenis asuransi kelompok itu.

Fee churning umumnya terjadi ketika agen asuransi terus-menerus mengubah polis asuransi jiwa ke perusahaan asuransi yang berbeda, untuk menerima komisi.

Agen asuransi ditugasi untuk memilih polis terbaik untuk klien, tetapi sebaliknya, mereka akan sering memindahkan polis untuk mendapatkan komisi untuk diri mereka sendiri dari perusahaan yang berbeda.

Ketika ini terjadi, premi pemegang polis sering naik karena asuransi jiwa menjadi lebih mahal seiring bertambahnya usia kamu dan dalam banyak kasus, pertanggungan mereka juga turun.

Pemalsuan dokumen

Penipuan dengan modus pemalsuan dokumen juga sering terjadi. Biasanya ini terjadi dari pihak tertanggung. Mereka tidak mau memberikan keadaan yang sesungguhnya maka dibuatlah dokumen palsu itu.

Misalnya saja untuk asuransi kesehatan, kamu ternyata sudah memiliki penyakit turunan tapi kamu tidak mau memberitahukan keadaan yang sebenarnya, maka dibuatlah dokumen palsu surat keterangan dokter bahwa kamu sehat.

Setelah kamu mengenali bahwa ada banyak sekali modus penipuan asuransi, maka selanjutnya adalah kamu harus tahu cara menghindari penipuan asuransi, terutama jika itu dilakukan oleh perusahaan asuransinya.

Dengan tahu cara menghindari penipuan asuransi, diharapkan kamu tahu juga apa yang harus dilakukan saat mengetahui ada penipuan. Cara menghindari penipuan asuransi yang sering dilakukan oleh perusahaan asuransi adalah sebagai berikut:

1. Tahu apa yang benar-benar dibutuhkan

Cara menghindari penipuan asuransi yang pertama adalah kamu harus tahu apa yang benar-benar yang kamu butuhkan. Biasanya calon pemegang polis akan diberi waktu untuk mempelajari polis yang akan dibelinya.

Kamu bisa melihat pelayanan yang ditawarkan perusahaan asuransi itu, perlindungan apa saja yang diberikan. Dengan kamu bisa lebih tahu apakah kamu benar-benar membutuhkan asuransi ini.

2. Membandingkan produk asuransi

Ada banyak perusahaan asuransi yang menawarkan produk asuransi yang beragam. Begitu juga dengan kelebihan dan kekurangannya. Kamu bisa membandingkan satu produk dengan produk lainnya.

Tapi dalam membandingkan kamu harus tetap pada satu hal yakni sesuai dengan kebutuhanmu. Jika kamu ragu bicarakan dengan saudara atau teman yang lebih mengerti asuransi.

3. Tahu rekam jejak perusahaan

Ketahui rekam jejak perusahaan asuransi yang kamu pilih. Karena ada banyak saat ini perusahaan asuransi yang baik dan terpercaya memiliki rekam jejak yang bagus pula.

Untuk mengetahui rekam jejak perusahaan asuransi itu, bisa melalui media sosial atau situs resminya.

4. Ketahui rekanannya

Perusahaan asuransi pasti memiliki banyak rekanan kerja yang bekerjasama dalam pelayanan kepada pemegang polis. Oleh karena itu, kamu harus tahu apakah rekanan itu adalah yang terpercaya atau malah memiliki track record yang jelek.

Misalnya untuk rekanan rumah sakit, apakah rumah sakit yang merekomendasikan ini bagus kualitasnya, pelayanannya, dan juga tempatnya.

5. Jangan menandatangani kertas/formulir kosong

Cara menghindari penipuan asuransi selanjutnya adalah jangan pernah kamu menandatangani sebuah kertas/formulir kosong. Ini bisa jadi isi formulirnya direkayasa oleh agen perusahaan asuransi.

Jika kamu tidak tahu menahu tentang asuransi lebih baik mencegah masalah dengan seperti ini. Pastikan selalu untuk menanyakan apapun hal yang membuatmu bingung, cobalah untuk menanyakan dan pastikan kamu jelas dengan semua info yang diberikan oleh petugas asuransi.

6. Jangan membayar dp

Ada banyak agen-agen nakal dari perusahaan asuransi yang meminta uang dp dulu untuk pembelian polismu. Pastikan bahwa kamu hanya akan membayar jika kamu telah memahami pelayanan, perlindungan dan manfaat apa dari asuransi ini.

Jangan lupa dokumen juga sudah harus diisi semuanya. Jadi pastikan tak ada uang yang keluar sia sia.

Jadi memang modus penipuan tak hanya datang dari perusahaan asuransi abal abal yang saat ini marak. Oleh karena itu, jika kamu adalah sales atau bekerja di dunia asuransi, kamu juga harus jeli atas setiap klaim yang datang pada perusahaan asuransi mu. Jangan sampai kamu tertipu oleh kecelakaan palsu.

Membeli asuransi memanglah bukan suatu hal yang murah. Maka dari itu kamu harus tahu apabila ada yang janggal dan itu adalah penipuan.

Maka dari itu belilah polis asuransi dengan cerdas. Dengan mengenali modus penipuan dan tahu cara menghindari penipuan asuransi semoga kamu tidak akan terkena penipuan asuransi. Jangan lupa sebarkan ini kepada teman-temanmu ya!

Jangan lupa untuk proteksi dirimu dengan asuransi yang aman dan lengkap hanya di Cekaja.com.

Tentang kami

Maria Nofianti

Maria Nofianti